Piece To Piece

Berkata-kata tanpa suara.

Pertemuan_Cerita

Tak banyak yang kuharapkan dari kepulanganku kali ini, selain capek tentunya. Tapi tak disangka banyak banget cerita yang kudapatkan. Mulai dari berangkat dengan taksi yang dikemudikan Pak Tarwin, antri tiket berdiri bersama mbak Siva, menikmati dinginnya lantai kereta api bersama pak topi dan teman-teman seperjuangan lainnya.

“Banyak cerita yang mestinya kausaksikan…..”  Ebiet G. Ade.

Sendirian pulang sebenarnya sudah tak menggangguku lagi, sudah merasa cukup biasa dengan ritme yang harus dijalani. Pulang kantor langsung siap-siap sedikit istirahat dan mandi sore untuk bekal perjalanan yang cukup panjang dan melelahkan. Berjalan menuju pool taksi Burung biru dengan membawa ransel yang agak berat dan tas slempang. menaiki taksi dengan perasaan biasa saja, tapi gak disangka aku dapet pak sopir yang ramah banget, suka cerita tentang kehidupan dan yang pasti ceritanya dalem banget. Bukan sekedar basa-basi yang melelahkan untuk didengar. Banyak sekali yang diceritakan Pak Tarwin, mulai dari kemacetan di depan Four Season, menyangkut-pautkannya dengan Soetiyoso dan Foke. Dilanjutkan dengan tender jembatan dan pelaksanaanya, tipe pekerja Indonesia dan luar negeri, karakter orang Indonesia and orang Barat, kelemahan serta kekuranganya. Sampai pada pamannya pak tarwin yang idealismenya hilang, kehidupan anak Pak Tarwin yang senang latihan menari dan banyak lagi. Yang paling seru tentang keluarnya beliau dari PNS dan menjadi sopir bus antar kota sampai akhirnya jadi supir taksi. Pernah juga berdebat dengan seorang Jaksa dengan sangat berani dan tidak takut apapun, tapi dia menjadi sangat merendah ketika dia bersalah menyerempet mobil orang. Semua diceritakan dengan gamblangn dan menunjukkan idealisme beliau yang tinggi. Terasa dah sampai di stasiun senen dan harus berpisah dengan pak Tarwin.

Turun dari taksi langsung nimbrung dikerumnan pembeli tiket lngsung, mau apa lagi klo tiket duduk sudah tidak ada, tiket berdiripun diembat juga.Tapi setelah dapat tiket ditangan, tiba2 ku disapa seorang wanita disebelahku yang tadi juga beli tiket. Rupanya perempuan yang namanya Mbak Siva ini mau beli tiket berdiri klo ada temennya, n batal klo gak da. ya udah, lumayan kan dapet barengan ngemper. Sebelum berangkat ku nganterin Mbak Siva sholat magrib dulu, eh gak taunya ketemu mas Sabrul Wasfi (tapi keknya dia gak kenal aku, ya udah kudiemin aja..soalnya takut salah orang). Selesai sholat dan beli bekal makan buat Mbak Siva, kita langsung naek kereta. Lagi-lagi ketemu temen, kali ini temen SMA Rafi, ma Topik ma temenya satu lagi yang ku gak kenal. Haha…. sampe nggak enak nolak tempat duduk yang dikasih mereka. Tapi kan memang gak mau ngrepotin, lagian juga dah resiko yang kutangggung`berani beli tiket berdiri ya harus berani gak dapet kursi`. Ya lumayan lah ngobrol bentar ma mereka, sekedar cerita ngalor ngidul gak jelas.

Setelah berjam-jam menikmati dinginnya lantai kereta sambil sesekali beringsut saat da orang yan lewat, sebentar aku bisa tidur sejenak. Amat sangat bersyukur bisa menikmati tidur semenit dua menit karena bisa duduk nyaman aja udah bersyukuuur banget. Kram-kram kaki sih sudah ndak dirasain lagi. Sampai jam 3 malem da pak topi yang tebangun dan tiba tiba nawarin buat rebahan ditempat beliau ah senangnya, tapi kutolak. Tau kenapa? karena dingin banget bo…rebahan di lantai kereta cuma beralas koran, setelah sudah di trial sebelumnya aku cuma betah sekitar setengah jam saja. Jadi mending tiduran dengan posisi duduk slonjor. Mbak rambut pendek di sebelahku sih mau, dan tau nggak ternyata tempat itu ada bantalnya…uh jadi nyesel nolak tawaran pak Topi. Pak Topi bilang, mbaknya sih nggak mau tadi ditawarin, `yee..mana kutau pak klo disitu da bantalnya.hiks….hiks. Sebentar ngobrol ma pak Topi yang orang pajak, jadi agak males ngobrolin masalah kerjaan hee, The Right topic, not in the right place pak`. Sebentar kemudian terlelap lagi sambil melihat Pak Topi sholat malem.

Single Post Navigation

7 thoughts on “Pertemuan_Cerita

  1. Koq ceritane nanggung, ga cerita mpe Watesnya, Ri?

    hehehee…..ya itu akhirnya bu, wong abis itu tidur trus bangun-bangun dah nyampe Wates ko`.

  2. “popmie,popmie,popmie
    popmienya mba?
    popmienya mas?”

  3. “yang anget, yang anget,
    koppi,koppi,koppi
    kopinya mba?”

  4. “sale, sale, salle, sallenya mba?”

    hihi, asik ngejunk nih..

  5. mas popmienya satu…
    lho fik??!! sejak kapan jualan di kereta??!! mbok bilang2 ntar aku jg jualan mijon:mrgreen:

  6. @herr: wah saya ga mau mijon..
    mizone ada ngga?😆

  7. Halo salam kenal
    saya boleh tau,anda kenal dg sabrul wasfi?
    Yg dr Lombok bukan…

    Kalau kenal,saya bs minta nomor hp dia,ato apa saja yg bs buat dihubungi.Saya sahabat SMA dia,dan hilang kontak lbh dr 2thn
    tolong bls lewat email saya erryco_chiesa@yahoo.com
    terima kasih

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: