Piece To Piece

Berkata-kata tanpa suara.

Archive for the category “Travel Journey”

Tidak Pernah Ada Kata Terlambat atau Terlalu Cepat untuk Bikin Paspor

Setelah sekian lama berkeinginan membuat paspor, akhirnya pada bulan Maret lalu saya memantapkan diri untuk membuat paspor. Akhirnya, walaupun tampak sangat pede jalan sendiri ke kantor Imigrasi. Dari pada ditunda-tunda malah bikin penyakit hehehehhe. Ini pas banget kenapa saya memilih judul di atas untuk postingan kali ini. Sudah lama banget tertundanya, walaupun sekarang juga belum ada rencana buat dipake itu paspor-nya. Berhubung sudah gak sabar nunggu barengan yang juga mau bikin, menurut saya tidak masalah berjuang maju sendiri, asal sudah punya persiapan yang matang. Setelah melakukan riset yang cukup (baca: googling), sepertinya pendaftaran secara online merupakan pilihan yang paling praktis dan efisien. Terutama masalah waktu, rasanya males banget bolak-balik ijin keluar kantor cuma buat bikin paspor. Lagian saya ini orangnya males sama yang namanya hal-hal yang sebenarnya bisa dibikin efisien tapi jadi ribet. Bayangkan 4 kali bolak-balik kantor imigrasi mana jaraknya jauh lagi. Ogah deh. Disini saya coba membandingkan dengan pengalaman beberapa atasan saya, yang kebetulan juga baru bikin paspor tetapi secara manual tanpa mendaftar online.

Sebelum dibahas langkah-langkah kemaren pas bikin paspor, disiapin dulu dokumen-dokumen yang diperlukan, baik secara online maupun manual kurang lebih sama nih dokumennya. Tergantung kondisi masing-masing juga. Untuk saya, dokumen yang saya siapkan antara lain:

  1. KTP
  2. Akta Kelahiran/ Ijazah
  3. Kartu Keluarga
  4. Surat rekomendasi atasan

Cuma itu aja kok, simpel aja kan? Yang disiapkan dokumen asli dan foto copy di kertas A4. Bagi yang melakukan pendaftaran online dokumen tersebut juga harus di scan dulu, dijadikan file .jpg. Harus ini, soalnya kemaren sempat dalam bentuk .jpeg ternyata tidak bisa. Oh ya, jangan lupa ditentukan mau bikin paspor yang 24 lembar atau 48 lembar, soalnya biayanya beda. Pengalaman kemaren soalnya ada temen yang salah isi di pendaftaran online maunya 48 tapi dipilih 24, di kantor imigrasi gak bias diterusin. Harus ulang lagi pendaftaran onlinenya. Kemaren biayanya Rp. 255.000,00 kalo gak salah untuk yang paspor isi 48 lembar.Setelah siap semua, tinggal jalan deh ke kantor Imigrasi terdekat. Gak harus jalan sih…bisa naik motor, mobil atau bis…hehhehehe. Berhubung kantor Imigrasi atu-atunya di Jogja Cuma yang di Jl. Solo ituh, terpaksa deh kesana. Klo bias ke Wates mending di wates soalnya. HAHA. Setelah sampe, baru kita mulai deh langkah-langkahnya:

Secara Online

Secara Manual

Tgl 12 Maret 2013

  1. Pendaftaran online di sini http://ipass.imigrasi.go.id:8080/xpasinet/faces/InetMenu.jsp
  2.  Upload dokumen-dokumen

Tgl 17 Maret 2013

  1. Mengambil Formulir

Tgl 13 Maret 2013

  1. Ambil Formulir
  2. Memasukkan berkas (tidak perlu ambil nomor antrian dulu)
  3. Ambil antrian (pembayaran pake no D(angka); beda dengan antrian memasukkan berkas untuk non online
  4. Membayar
  5. Foto dan Wawancara

 

Tgl 18 maret 2013

  1. Ambil antrian
  2. Memasukkan dokumen

Tgl 19 Maret 2013

  1. Pengambilan paspor

Tgl 20 Maret 2013

  1. Ambil antrian (pembayaran pake no D(angka); beda dengan antrian memasukkan berkas
  2. Membayar
  3. Foto dan wawancara

Tgl 26 Maret 2013

  1. Pengambilan paspor

 

                Udah deh gitu dowang. Udah jadi si buku hijaunya. Gampang kan? Makanya ayo bikin Parpor bagi yang belum. Kejar cita-cita mu untuk bisa menjelajah ke negeri-negeri lain….

Advertisements

Memori……

Pagi ini, pas lg di perjalanan ke kantor tiba2 teringat ma salah satu sinetron jaman dulu. Ada yang tau nggak ya sinetron Kedasih? Pdahal sinetron ini biasa banget. Mungkin karena yang biasa saja (seperti Keluarga Cemara, Aku Cinta Indonesia/ACI, Si Doel) tontonan ini jadi sangat berkesan buat saya.

Mudah rasanya mengingat sosok Kedasih,sang pemeran utama, yang diperankan oleh Vini Alvionita. Kesahajaan perempuan pinggiran yang kemana2 memakai sepeda jengki dan berpenampilan persis banget ma Maisaroh-nya Mandra di Si Doel Anak Sekolahan.

Rambut bergelombang panjang diikat ekor kuda, rok selutut dengan motif bunga-bunga dipadu dengan blus polos yang sederhana. Sangat simpel. Sedikit yang baru saya ketahui, ternyata kedasih adalah nama sejenis burung tekukur di Indonesia.

Dan….jujur saja yang saya ingat tentang Kedasih hanya suasananya.Suasana sebuah scene ketika Kedasih naik sepeda jengki dengan rambut berkibar-kibar. Hanya itu. Lainnya sama sekali tidak.

Hmmm…mungkin ini yang bisa menjadi contoh kebenaran test psikology yang pernah saya ikut dengan temen-temen kantor. Memori yang paling saya inget itu suasana, bukan orangnya, bukan waktunya, bukan ceritanya, hanya suasana.

Find Me!!!

Dimana kamu sekarang? Bisa kasih petunjuk nggak? mungkin dari gedung yang menjulang di utaramu, atau pohon rindang disebelah kirimu. Dulu pernah liat cerita penculikan di komik, dengan ngirimin foto dari jendela, korban berhasil diketahui keberadaanya. Seru juga kan? Lumayan menantanglah.

Lha sekarang, kita liat dulu uborampenya, perlu apa aja kira-kira?

1. Yang pasti butuh kamera buat foto petunjuk-petunjuk yang da di sekitar kita. Bisa pake camera digital, hp ato apa ja deh. mau digambar juga boleh khususnya buat yang pinter gambar nih. Tapi gambarnya harus lumayan detail n bisa dibaca kandungan info di dalamnya. ga mungkin kan mo nunjukin monas kita  gambar  pensil berdiri (ekstrimnya nih…..hehehe).

2. Peta, peta bisa peta beneran(dari kertas:red) to peta digital. tinggal praktisnya aja. Sesuai selera kantong n kemampuan menangkap perubahan teknologi.

3. Kemampuan baca peta dan mengenali arah mata angin. istilah kata kak pembina pramuka, kita harus bisa baca peta buta. Sedikit berisnpirasi sana sini, penting banget nih. Minimal harus tau lah mana utara, selatan, timur n barat.

4.Objek yang mau dicari. Pokoknya komponen ini harus ada, ya iyalah klo nggak kita mo cari paan brurr.

5. sedikit bekel buat perjalanan, tergantung tujuannya juga si jauh pa nggak.tapi jangan berlebihan juga ceng, ni kan tujuannya perjalananan murah meriah. tpi nggak juga ding, bisa dilakuin di rumah ato dikantor kok harusnya. bisa browsing kan?asal infonya kira-kira jelas gitu.

6. Keknya itu aja, keburu pengen nyoba nih.

 

PS:

tadi malem pas j11 teng pengen nyoba potret lingkungan sekitar kos, hiiks tapi hasilnya kagak bagus. Pengennya si lokasi kosku jadi objek pertama pencarian. Heeee…Find Me-my boarding house. Padahal sudah dibela-belain naek kursi n menyembulka kepala diantara kawat jemuran yang rapat(dengan handuk masih dikepala cos abis keramas) tapi kurang beruntung alias gagal. Bisa dibayangin tuh, naek diatas kursi pake handuk, dengan posisi panling aman karena takut kecekek kawat, jam 11 malam, di tempat jemuran pula….udah untung ga dipikir hantu.

Hiiiiiiii

Post Navigation